Hambatan Minda...

melihat keajaiban sekeliling dan mengenal isi hati…

5/03/2010 04:18:00 PM

Mengasah Pedang!

Dihantar oleh thoyyibah

Bila saya menggunakan terma pedang, ia amat sinonim dengan peralatan pahlawan. Soalnya, mengapa saya gunakan perkataan tersebut? Adakah saya ingin pergi ke Palestin, atau ke Iraq atau ke Selatan Thailand? Dengan kudrat yang saya ada, mungkin saya akan digelakkan oleh ramai orang jika ingin bertindak sedemikian. Kita perlu mengukur baju di badan sendiri dan melihat kapasiti kemampuan yang kita ada. Makanya di sini saya mengambil 'pedang' sebagai perlambangan kuasa yang ada pada pena seorang penulis. Tak kiralah pena tersebut dalam bentuk maya atau yang maujud. Tetapi itulah 'senjata' yang ada bagi seorang penulis. Penulis mampu mencantas pemikiran konservatif dengan kuasa tulisan penanya dan berupaya membina batu bata ketamadunan ketika negara tersebut di ambang kejatuhan. Dalam masa yang sama, perlu diingat, penulis juga mampu membunuh ketamadunan manusia dengan hanya menggunakan pena yang sama!


Kem Penulis Muda

Jadi dengan kesedaran itu, muncullah Kem Penulis Muda anjuran IluvIslam.com bersama Oasis Buku dengan kerjasama Karangkraf. Program ini selamat dilaksanakan pada hari Ahad, 2 Mei 2010 bertempat di Akademi Karangkraf di Shah Alam. Syukur ke hadrat Ilahi kerana dengan peluang yang dibukakan olehNya, saya juga dapat turut serta dalam program ini walaupun perlu keluar dari kolej seawal 6.30 pagi. Dalam keheningan pagi, saya berjalan seorang diri dan memohon perlindungan Allah agar dipermudahkan saya untuk sampai ke tempat kem dengan selamat. Alhamdulillah, saya tiba dengan selamat di akademi tersebut tepat jam 8.00 pagi.

Maka bermulalah misi saya untuk 'mengasah pedang'. Secara jujurnya, saya bukanlah seorang yang punya minat dan latar belakang yang jelas untuk dikaitkan dengan bidang penulisan. Seperti ramai penulis di luar sana, medan blog inilah banyak melatih saya untuk memerah otak bagi menyusun idea seterusnya menyampaikan sesuatu kepada pembaca. Mungkin sikap saya yang suka memerhati keadaan sekeliling buat saya banyak berfikir tentang perkara-perkara yang dilihat. Jadi, rasa sangat rugi jika saya bersikap tamak dan hanya menyimpan segala pengalaman tersebut sendirian. Bukankah bila kita memberitahu sesuatu kepada orang lain, maka ilmu dan pengalaman tersebut akan makin kuat tersimpan dalam memori kita? Jadi, itulah yang saya harapkan. Mungkin penulisan juga boleh jadi penawar kepada penyakit pelupa.


Slot Penulisan Berita

Berbalik tentang kem penulis muda ini, IluvIslam.com telah menampilkan panelis-panelis yang mantap dan tidak boleh dipertikai pengalaman mereka. Bagi slot pertama, En. Nordin yang merupakan Ketua Pengarang Akhbar Sinar Harian telah menyampaikan slot tentang penulisan berita. Ringkas dan padat. Itu mungkin gambaran tepat yang boleh diberikan kepada penyampaian En. Nordin. Selain menceritakan tentang berita dan apakah yang perlu diambil kira oleh penulis untuk menulis sesuatu berita, beliau secara tidak langsung membuat saya terasa ingin terjun dalam bidang kewartawanan. Bukan kerana income yang bakal diperolehi, tetapi melihat kepada hebatnya seseorang yang bergelar wartawan dan segala bebanan kerja yang mereka pikul buat saya rasa cemburu dengan bakti yang mereka taburkan.

Abaikan tentang wartawan yang hanya cari makan dengan menulis sesuatu yang bohong atau menokok tambah dari situasi yang berlaku. Masih ramai sebenarnya wartawan kita yang telus dalam menyampaikan sesuatu berita. En. Nordin berpegang bahawa setiap apa yang ditulis akan dipertanggungjawabkan oleh Allah kepada kita di akhirat kelak. Jika kita menulis kepada kebaikan dan membawa maslahah kepada masyarakat, maka nikmat Allah itu adalah pasti. Tetapi, andai seorang penulis atau wartawan hanya menulis untuk mengaut keuntungan dengan mencampuradukkan antara yang benar dan yang palsu, nah... tunggulah penyesalan yang tidak berpenghujung di sana.

Dengan pendirian En. Nordin yang sangat jelas, saya berasa amat kagum dengan beliau. Dan apabila beliau menyampaikan baris perkataan ini; "Jangan meninggalkan Tuhan dalam tikar sejadahmu... Bawalah Allah dalam setiap apa yang kita kerjakan" saya seperti tersentak. Pedas sungguh kata-kata ini. Saya bermuhasabah diri.

En. Nordin menutup slotnya dengan beberapa potong ayat AlQuran daripada Surah Al-Hujurat. Sungguh.... ia amat menginsafkan saya tentang tanggungjawab yang terpikul di bahu seluruh manusia umumnya dan setiap penulis khasnya. Semoga anda dapat melihat perkaitan ayat-ayat tersebut dengan dunia penulisan dan menyebaran berita ini.

"Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu memandai-mandai (melakukan sesuatu perkara) sebelum (mendapat hukum atau kebenaran) Allah dan RasulNya; dan bertaqwalah kamu kepada Allah; sesunggunhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui." ayat 1.

"Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini - dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) - sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan." ayat 6.

"Dan jika dua puak dari orang-orang yang beriman berperang, maka damaikanlah di antara keduanya; jika salah satunya berlaku zalim terhadap yang lain, maka lawanlah puak yang zalim itu sehingga ia kembali mematuhi perintah Allah; jika ia kembali patuh maka damaikanlah di antara keduanya dengan adil (menurut hukum Allah), serta berlaku adillah kamu (dalam segala perkara); sesungguhnya Allah mengasihi ornag-orang yang berlaku adil." ayat 9.

"Sebenarnya orang-orang yang beriman itu adalah bersaudara, maka damaikanlah di antara dua saudara kamu (yang bertelengkah) itu; dan bertaqwalah kepada Allah supaya kamu beroleh rahmat." ayat 10.

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa..." sebahagian ayat 12.

"Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semualia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu)." ayat 13.


Slot Penulisan Rencana

Seperti ada yang kurang dalam slot ini. Mungkin Cik Darina yang menjadi panelis, kelihatan agak keletihan dan beliau sendiri sebenarnya belum pulih daripada batuk dan selesema. Jadi, beliau sedaya upaya memberi input yang terbaik buat semua peserta. Dengan memberi ruang yang amat luas kepada setiap peserta kem untuk melontarkan idea kepada setiap provokasi soalan yang beliau ajukan, slot kelihatan amat 'hidup' dengan interaksi dua hala antara beliau dan peserta. Beliau tetap tidak mengecewakan dengan segala input yang bermakna dalam slotnya dan membuka minda peserta tentang apakah sebenarnya yang dikatakan dengan rencana. Moga-moga saya juga berupaya menghasilkan sebuah rencana kelak.


Slot Penulisan Novel

Sebenarnya, saya bukanlah seorang yang kaki novel. Malah jika diberikan kepada saya sebuah novel yang mampu dibaca oleh orang lain dalam masa seminggu, mungkin saya mengambil masa sebulan, dua bulan atau lebih untuk menghabiskan pembacaan saya, bergantung kepada fokus saya terhadap jalan cerita novel tersebut. Jadi saya tidak begitu teruja untuk mengikuti slot ini. Namun... Puan Sri Diah atau nama sebenarnya Radhiah bt. Shaharuddin telah mencabar diri dan minda saya untuk menjadikan novel sebagai antara bahan bacaan saya. Beliau sangat bijak mencuri hati saya dan peserta lain agar melihat novel sebagai suatu yang sangat positif. Sudah tentu beliau turut berkongsikan beberapa pengalaman tentang royalti yang diterima oleh sesetengah penulis hanya dengan satu novel. MashaAllah! Sangat mengejutkan!

Dalam slot yang sama, beliau tanpa lokek, telah melakarkan peta minda bagi memberi gambaran kepada peserta bagaimana ingin memulakan sesuatu penulisan novel. Seperti yang disangka, memang tidak mudah dan memerlukan istiqamah yang tinggi bagi menyiapkan satu-satu cerita. Tempoh paling cepat untuk beliau menghasilkan novel adalah dalam lingkungan 4-6 bulan. Itupun kerana segala bahan dan rujukannya telah dikumpulkan dan berada di depan mata. Jika pengumpulan maklumat tentang cerita tersebut membabitkan penjelajahan negara lain atau perlu diselidiki lagi tentang maklumat serta data yang diterima, proses pengumpulan data sahaja akan memakan masa setahun atau lebih. Dan menulis selama setahun lagi. Fuhhh...mungkin saya tak sanggup bersengkang mata sebegitu sekali. Menulis blog ini saja sudah buat saya rasa berat. Maka, setiap penulis yang dapat menyiapkan novel yang baik, memang terbukti mereka tergolong dalam golongan orang-orang yang sabar dan tekun dalam menyudahkan penulisan mereka.

Bila pula saya akan mula menulis novel? Hmm... masih cuba mencungkil bakat diri. Tak pasti sama ada saya mampu atau tidak untuk menghasilkan novel yang mampu memberi impak positif kepada masyarakat. Masih cuba memikirkannya. Pendek kata, hendak seribu daya, tak hendak seribu dalih. Mungkin saya perlu memulakannya dengan cuba meminati bahan bacaan ini. Mana mungkin seorang penulis novel bukan seorang kaki buku. Dan bila saya lihat rak buku saya, masih banyak lagi buku yang belum saya habiskan. DISPLIN... Itu yang saya perlu lakukan. Disiplinkan diri untuk mengkhatamkan segala buku yang telah saya beli dan 'terbeli'. Selepas itu, barulah saya boleh mengorak langkah untuk membaca novel pula. Doakan saya... (^_^)


Apa akan jadi pada 'pedang'?

Kem ini hebat. Penganjurnya hebat. Presidennya hebat. Pengarah projeknya hebat. Malah makanannya pun hebat-hebat. :) Jadi, bagaimana pula hala tuju pesertanya dan saya khususnya? Adakah akan turut menjadi hebat atau hanya kembali hanyut semangatnya dibawa arus semasa dan tekanan kerja seharian? Adakah 'pedang' yang diasah seharian di kem ini akan kembali tumpul dan berkarat dek kerana tidak digunakan? Saya cuba memprovok diri dengan persoalan sebegini. Moga saya tidak hanya berangan-angan seperti mat jenin. Jika tidak menghasilkan buku pun, saya akan cuba mengoptimumkan penggunaan blog ini untuk menjadi wadah saya berkongsi sesuatu dengan masyarakat. Moga saya tidak cepat lupa tujuan asal saya untuk menulis.



Di akhir kem ini Saudara Imran selaku Presiden IluvIslam telah mengingatkan semua peserta agar menjalankan misi masing-masing untuk menjadi seorang penulis yang memberi manfaat kepada ummah. Saya ucapkan tahniah kepada beliau dan seluruh krew IluvIslam yang berusaha menganjurkan program yang sangat memberi kesan kepada saya juga peserta lain. Tidak ketinggalan tahniah kepada Ustaz Rashidi selaku pengarah program kerana bertungkus lumus memastikan segala perancangan aktiviti berjalan dengan baik dan teratur. Semoga akan ada lagi kem penulis muda ke-2 bagi memberi kesinambungan kepada kem yang pertama ini. Sekali lagi saya ucapkan tahniah kepada semua! Hanya Allah sajalah yang akan memberi ganjaran kepada usaha gigih kalian. Sekian, wassalam...


Dato' Husamuddin, Saudara Imran dan Ustaz Rashidi ketika perasmian Kem Penulis Muda


En. Nordin menunjukkan beberapa contoh penulisan berita


Antara peserta yang hadir


Cik Darina menyampaikan input tentang penulisan rencana


Lawatan ke kilang Karangkraf


Helaian buku yang belum dibindingkan



Tempat menghasilkan surat khabar yang beroperasi pada waktu malam


Puan Sri Diah menunjukkan cara memulakan sesuatu penulisan novel


Ustaz Rashidi, Pengarah Program

Saudara Imran Koyube menyampaikan ucapan penutupnya


Sebahagian peserta Kem Penulis Muda (sumber: ILUVISLAM.com)


Artikel tentang program di akhbar Sinar Harian (sumber: ILUVISLAM.com)

1 Komen:

bidasari said...

Satu ulasan yang menarik.Semoga terus menghasilkan penulisan yang mantap.Panjang umur, kita jumpa lagi di bengkel yang lain pula, ya.InsyaAllah.

Post a Comment